I'm Wa!

Welcome to my world of thoughts. Most of the time, actually I'm just talking to myself. Oh ya, I love foods so much and I hope I can share some useful recipes in here besides my thoughts. Thank you for visiting!

Redha

Tuesday, April 27, 2021



Bismillah

Alhamdulillah, masuk hari ke lima belas dalam bulan Ramadhan
Separuh Ramadhan sudah kita lalui
Semoga kita semua memanfaatkan separuh akhir Ramadhan yang berbaki 

Somehow aku rasa Ramadhan kali ini banyak nikmat dikecapi yang tak terjangkau dek akal
Dapat spend time dengan family walaupun tak ramai, tapi ada
Itu semua rahmat dan nikmat
Di era pandemik melanda seluruh dunia 
Tak ramai yang dapat duduk serumah dengan keluarga

Berbalik kepada tajuk entri
Aku bukanlah yang arif untuk bercakap soal redha
Tapi sejak sekembalinya aku ke bumi Miri
Duduk makan bersama dengan keluarga, boleh bergelak ketawa bersama
Secara tak langsung, sedikit demi sedikit apa yang terjadi pada masa lalu
Aku dah boleh terima dan lepaskan

Mana mungkin sekelip mata boleh lupa
Tapi sekurang-kurangnya aku cuba lapangkan dada dan melepaskan segala rasa yang selama ini dipendam dan didiamkan
Rasa yang menghimpit jiwa, mengundang duka dan air mata
Perlahan-lahan aku buka mata, terima hakikat bahawa perkara itu banyak mengajarku erti hidup
Dan aku harus redha dan menerima dengan minda dan hati yang terbuka

Bagi aku, adakalanya rasa yang terpendam itu bukanlah sesuatu yang patut dipertahankan
Dikenang dan terus dikenang sehingga lupa mencipta memori indah bersama
Pepatah Melayu ada berpesan, "barang yang lepas jangan dikenang"
As for me, nak lupakan terus tu memang mustahil
Memang akan mengambil masa untuk terima dengan hati yang lapang
Apalagi untuk redha dan melupakan

Untuk apa ditoreh luka lama yang entah bila akan sembuh?
Benci macam mana pun dengan parut luka atau orang yang membuatkan kita terluka
Kita tak boleh expect orang yang sama setelah belasan tahun berlalu
Dan perkara itulah yang membuatkan aku untuk slowly let go
Supaya dengan beredarnya masa, inshaa Allah luka lama akan sembuh
Parut memang ada, tapi sekurang-kurangnya sakitnya tidak lagi terasa
Darahnya sudah berhenti mengalir

Biasa dengar "ikut hati, mati, ikut rasa, binasa"?
Makanya kita jangan bertuhankan peraasaan
Tiadalah salahnya punyai perasaaan marah, geram, benci, atau apa saja perasaan negatif yang lain
Asalkan kita tidak menyimpannya terlalu lama
Bila sudah terlalu lama disimpan, maka jadilah sakit yang sukar diungkap
Sakit yang mencipta sakit yang lainnya

Pada aku, untuk meredhai segala apa yang telah berlaku dalam hidup ini
Petuanya adalah "kita harus sedar hidup ini sebentar cuma" 
Makanya kenapa diisi dengan rasa sakit, rasa yang terus-terusan mencengkam jiwa?
Memaafkan itu memang mudah andai kita bukanlah yang disakiti
Tapi ungkapan "maaf" dan perbuatan memaafkan itu adakalanya mampu memadamkan segala rasa yang meraja di jiwa

Ada sesetengah orang, they can forgive but can't forget
But well, siapa kita untuk paksa orang, kan?
Kalau dah bermaafan tapi kejanggalan masih ada
Mungkin sebaiknya kita beri ruang dan masa supaya kisah itu berlalu ditelan zaman

Macam mana kita rasa disakiti, janganlah menyakiti
Berhenti menyalahkan orang atau diri sendiri untuk apa yang berlaku
It is what it is
Ajar diri untuk percaya bahawa Tuhan tak jadikan sesuatu itu sia-sia
Memang kita tak nampak sekarang
Tapi suatu masa nanti, kita akan sedar dan berterima kasih untuk segala luka dan rasa itu

Buat masa sekarang, aku belajar untuk redha kalau sememangnya aku ditakdirkan begini jalan hidupku
Rakan-rakan seusiaku masing-masing punya kerjaya, keluarga
Sedangkan aku, masih begini
Tapi siapa tahu kalau ada yang inginkan hidup yang sedang aku jalani sekarang?
Masih bujang, masih ditanggung, tak perlu bingung
Semua itu pasti ada hikmahnya
Kerana ALLAH itu sebaik-baik Perancang

Sekian saja coretan hati berkenaan redha menurut kaca mata aku 
Tak perlu dipersoalkan atau dipertikaikan
Terpulang kepada yang membaca untuk mentafsirkan apa jua yang dirasa bersama dengan entri ini
Sebelum mengundur diri, moho maaf zahir batin dunia akhirat ya?
Kerana kita takkan tahu sampai bila kita masih disini
Sekian saja ya
Phir milenge chalte chalte

Comments