I'm Wa!

Welcome to my world of thoughts. Most of the time, actually I'm just talking to myself. Oh ya, I love foods so much and I hope I can share some useful recipes in here besides my thoughts. Thank you for visiting!

Monday, March 26, 2018

Terlalu Lama




Bismillah...

Terlalu lama rasanya aku tinggalkan dunia blog
Terlalu lama rasanya aku 'sibuk' dengan jadualku sebagai seorang pelajar
Terlalu lama rasanya aku berpanas, berhujan, bermandi peluh, air mata dan darah
Terlalu lama rasanya aku menyimpan 'sabar' selama menjadi pegawai kadet
Terlalu lama rasanya menahan hati dengan semuanya

Ya, aku tahu itu pilihanku sendiri
Tiada siapa yang memaksa
Tapi aku juga berhak memilih bahagiaku sendiri
Andai menjadi pegawai kadet (soon to be Young Officer) itu berbaloi
Akan aku teruskan dengan segala kudrat, daya dan upaya yang ada
Andai bukan kerana dijanjikan kolej dan elaun
Pastinya aku sudah entah di mana
Mungkin juga menjadi panda yang debab dengan jayanya

Sebulan setengah, dan semester ini akan berakhir
Pulang ke kampung halaman dan berpuasa bersama
Lebaran dirai dengan yang tercinta
Mana yang bersuami, tahniah kerana anda meraikan Syawal di tempat orang
Mana yang masih sendiri, tahniah kerana masih boleh bereksperimen membuat kek
Dan juga biskut serta lauk-pauk untuk pagi raya
Tak dilupakan juga, tidur nyenyak tanpa gangguan atau tangisan
**jangan kecam sis, sis tak maksudkan sesiapa 


Semoga kali ini, pilihanku tidak salah
Memilih untuk menyambung belajar
Dan rela menelan kata-kata yang menuduh nista
Yang berkata aku belajar hanya untuk melarikan diri
Memilih untuk mengambil program Linguistik
Dan rela bernanah telinga mendengar kutuk maki
Yang berkata bahawa linguistik ini tiada pasaran

Sesungguhnya aku berhak menentukan hidupku bagaimana
Bukan aku hendak mendabik dada atau menyombong megah
Terang-terangan ini jalan hidupku
Yang akan menjalaninya adalah aku
Lantas mengapa kalian enggan menyokong aku untuk hidup bahagia?
Mengapa kalian mencemuh banding antara aku dan yang lain?
Apakah kalian suka melihat aku tersungkur?
Atau kalian menginginkan aku mengalami depresi?
Atau mungkin kalian punya minat melihatku di dada akhbar?

Berhentilah mengata
Berhentilah mencemuh
Berhentilah membanding
Segala perbuatan itu hanya akan mengundang dosa
Bukannya menambah berkat apalagi pahala
Tidak penatkah menyibuk akan hal orang?
Hidup anda sendiri tidak cukupkah dramanya?
Tidak letihkah berfikir masalah yang tiada kena-mengena dengan kalian?
Cukuplah, cukup!

Sedarlah diri
Rumah kata pergi
Kubur kata mari
Janganlah lalai berwhatsapp hari-hari
Janganlah leka scrolling Facebook tiap ketika
Janganlah menjadi manusia bertuhankan internet
Tanpa wifi atau data, hidup serba tak kena
ALLAHU....

Baiklah
Itu saja yang aku ingin luahkan
Hal yang pada mulanya sangat menyakitkan hati
Dan saat jemari ini bermain di papan kekunci
Ia terus-terusan menari dan mencoret kata hati

Sesungguhnya zaman dah berubah
Suatu ketika dahulu, hatiku akan lega
Seusai menulis rasa hati ke dalam buku
Seiring mata pena melorekkan aksara
Titis demi titis air mata mengalir
Merasa diri sendiri meski ramai
ALLAHU...

Betapa KAU sangat dekat
Betapa aku tidak bersyukur
Punya ENGKAU yang Maha Mendengar
Lagi Maha Melihat
Semoga kita semua sedar
Bahawa kita tidak pernah keseorangan
ALLAH tidak pernah jauh
Cuma manusia sering menjauhkan diri
Bayangkan bait-bait lirik Sufian Suhaimi itu
Merujuk kepada hubungan kita dengan ALLAH
Tidak malukah kita?
Tepuk dada, tanya hati
Semoga masih punya nurani yang suci

Sekian
Ampun maaf untuk segalanya
Wassalam.